Kecewa Kader NU Tak Di Jadikan Menteri Agama, PBNU Do'akan Jokowi Kualat


Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mengaku kecewa setelah mengetahui tidak adanya Kader NU  yang masuk di Kabinet Jokowi 2019-2024. Kekecewaan itu diungkapkan Pengurus Rabithah Ma"ahid Islamiyah (RMI) PBNU, Ridwan Darmawan.

Baca Juga : Prabowo Di Daulat Sebagai Menteri Pertahanan, Relawan Jokowi Meradang

 Dia mengaku heran karena tak satu pun kader NU yang d pilih jokowi, sedangkan, menurutnya banyak kader NU yang dirasa layak dan memiliki kemampuan sebagai menteri di Kabinet Jokowi, Padahal sebelumnya muncul kabar Jokowi bakal menjadikan kader NU sebagai menteri agama.

“Kami merasa kecewa dengan komposisi yang beredar hari ini, apalagi kita menurut informasi yang beredar Menteri Agama (Menag) bukan dari NU,” ujar Ridwa dalam keterangan tertulis Rabu (23/10/2019).

Ridwan mengatakan, warga dan para Masyayikh NU memiliki peran yang sangat besar dalam memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin. Oleh karena itu, sudah seharusnya jika Jokowi berkomitmen memberikan posisi menteri agama kepada kader NU sebagai  penghargaan atas kontribusi warga NU saat Pilpres 2019 lalu.

"Di NU sangat banyak pengurus dan tokoh yang berkualitas untuk mengisi pos menteri agama. Pak Jokowi bebas memilih, asal kader NU dan dekat dengan ulama, jika tidak diberikan ke NU saya yakin Presiden Jokowi bisa kualat,” tegas Ridwan. 

Ridwan mengatakan, dengan tidak masuknya Kader NU sebagai menteri, berarti Jokowi tidak menghargai keringat yang telah dikeluarkan warga nahdliyin yang telah membantunya menjadikan presiden untuk kedua kalinya. Menurutnya, bagi nahdliyyin, menteri agama dari kalangan NU adalah harga mati.

"Jika tidak, ditunda saja pelantikan menterinya," ucap  Ridwan

Baca Juga : Tak Terima Di Tegur Karena Merokok Fadli Habisi Nyawa Guru agama Dengan Brutal.

Sementara itu, di lain pihak,  tokoh muda NU yang merupakan Sekjen Forum Silaturahmi Bangsa (FSB), Taufiq Damas, mengatakan memang sedikit kecewa dengan keputusan Jokowi. Namun demikian ia mengaku tidak marah walaupun kader NU tidak ada yang di lirik pasangan Jokowi- Ma'ruf.

“Ada yang tanya ke saya, setelah kabinet dilantik, apakah NU marah? Saya jawab, enggak. Orang NU itu enggak gampang marah. Kecewa sedikit itu biasa. Namanya punya harapan, kadang senang kadang kecewa,” kata Taufiq Damas.
Share on Google Plus

About Admin

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

63 komentar:

  1. He he membantu kemenangan tapi mengharapkan sesuatu. MEMBANTU PUNYA PAMPRIH. iklas gak itu.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. HaHAHA padahal bu ida fauziah (menteri ketenagakerjaan itu ketua umum pengurus pusat FATAYAT NU...
    Ngaco nih berita,hati-hati mind,tar kualat sendiri lhoooooo... 😁😁😁😀😀
    Banyakin sholawat biar selamat...

    ReplyDelete
  4. adminnya punya tiket gratis k neraka,cz suka hoax dan fitnah!!

    ReplyDelete
  5. Jika ini benar, Berjuangnya karena pamrih rupanya????..
    pdhl dikabinet jokowi bertabur bintang org NU misal pa Mahfud MD, pa Ma'rup amin malah wakilnya dan bnyk lg yg lain, kecuali NU sudah tidak mengakui lg mreka org Nu.
    Ingaat.. "jika kita menggantungkan sesuatu kpd selain Allah, maka tunggulah rasa sakit hati". Mungkin inilah yg trjadi.
    Katanya prerogatif presiden???
    Katanya toleran???
    Katanya cinta damai dan kebersamaan???

    ReplyDelete
  6. Berita hoax..bu ida makili NU,wapres makili nu.ngarang nih beritanya

    ReplyDelete
  7. jangan buru bilang HOAX.... tanyakan dulu ke Bpk Ridwan Darmawan

    ReplyDelete
  8. abu janda jg g diangkt jadi mentri, pdhl bacotnya paling paten

    ReplyDelete
    Replies
    1. ����������������������������������������������������������������������

      Delete
  9. Saya hanya pikirkan mas agus harymukti. Dia yg duluan sunkem ke jkw eh gak dpt apa2.

    ReplyDelete
  10. Kecewa wajar, Mari Kita lihat dibalik pemikiran Jokowi, yg Utama mempersatukan bgs, NKRI. Mari Kita dukung sehingga Indonesia maju sungguh terwujud.

    ReplyDelete
  11. Ini admin hoax. . Jangan terprovokasi

    ReplyDelete
  12. Sabar dan coba diklarifikasi dulu..

    ReplyDelete
  13. Ya tdk apa menag tdk dr NU,yg penting p.Jokowi sudah memikirkan pesantren dg adanya Hari Santri,UU pesantren 'll,itu sudah bagus dr pd zaman Orde Baru NU akan di habisi,semoga penguasa2 orde baru di adzab oleh Alloh Aamiin

    ReplyDelete
  14. Ya tdk apa menag tdk dr NU,yg penting p.Jokowi sudah memikirkan pesantren dg adanya Hari Santri,UU pesantren 'll,itu sudah bagus dr pd zaman Orde Baru NU akan di habisi,semoga penguasa2 orde baru di adzab oleh Alloh Aamiin

    ReplyDelete
  15. Berita Hoax...K.H.Ma'ruf Amin ( Ketua PBNU ), Ida Fauziah ( Ketua Fatayat NU Jawa tengah )

    ReplyDelete
  16. Mengapa mendoakan orang jadi buruk??
    Mini moral dan akidah

    ReplyDelete
  17. Yang mana pernyataan mendoakan Kualat di berita ini. Saya tidak menemukan itu...????

    Provokatif sekali judulnya, padahal tidak sesuai dengan isi.

    ReplyDelete
  18. Ini artikel foto yg dipajang kok foto SAZ? Trus apakah pernyataannya mengatas namakan NU? Kalo hoax, semoga penulis yg dapat kualat .

    ReplyDelete
  19. Tugas NU hanya mengantar sd gerbang kemenangan.... stelah itu balik kanan.pulang...

    ReplyDelete
  20. Semoga berita ini Hoax,
    Tapi jika benar berarti???
    Hem hem hem

    Lihat saja sekenario cerita selanjutnya hehe

    ReplyDelete
  21. Mendo'akan orang tersiksa bgm hukumnya ya

    ReplyDelete
  22. Penulisnya pasti kadrun... yg suka nyinyir n fitnah

    ReplyDelete
  23. wakil nya kan orang NU gimana sih ko masih kecewa, terkesan haus banget..

    ReplyDelete
  24. Sdh banyak nu nya kok masih belum puas juga
    Semoga ikhlas adanya tidak ke kanak kanakan...

    ReplyDelete
  25. Kacian deh...dah legowo aja...lalu instropeksi diri orang yg klian jilati g ngelirik secuil pun kader ente

    ReplyDelete
  26. Sabar yaa.. kemaslakhatan ummat jauh lebih penting gus...

    ReplyDelete
  27. Harus bersabar mungkin blm di kasih kepercayaan sama presiden

    ReplyDelete
  28. Ini berita nggk jelas banyak profokatif apa yg di inginkan penulis .itu pak Mahfud MD di angkat Mentri bliau dari kalangan Nahdiyin .ngarang orang ini huuu hoax di gede2in.

    ReplyDelete
  29. Makanya klu membantu hrs ikhlas jngn menngharapakan sesuatu

    ReplyDelete
  30. Akunnya sih islam, tp kog suka nyebar HOAX ...Dasar HTI kadal gurun

    ReplyDelete
  31. Kan sdh dpt 1,5T paaak..

    ReplyDelete
  32. Admin pengarang...!!!, yg mulai adem dicolak colek lagi.
    Mungkin Admin punya kesenangan tersendiri jika NKRI bergejolak dan rusuh.

    ReplyDelete
  33. Orang NU itu baik, kalau gak kelompok yang beda pendapat diteror.

    ReplyDelete
  34. Pak rodwan gak pantes bcr gi .

    ReplyDelete
  35. Jangan2 ridwN sediri yg ambisi jd mnteri . Hdeh ini ngaco . Nggak layak jd pngurus nu . Tolong dihitung brapa kder nu yg jd mntri .brjuang hrus ihlas dooong . Cabut klo perlu bicramu minta maaf dong sama kiai sepuh .

    ReplyDelete
  36. Jangan2 ridwN sediri yg ambisi jd mnteri . Hdeh ini ngaco . Nggak layak jd pngurus nu . Tolong dihitung brapa kder nu yg jd mntri .brjuang hrus ihlas dooong . Cabut klo perlu bicramu minta maaf dong sama kiai sepuh .

    ReplyDelete
  37. Berita pakai blog...bukan dari wartawan asli...tdk ada ijin..tdk trdaftar di dewan pers .asal buat narasi upload..headline dibuat mengadu domba..dan membodohin publik..

    Mahfud MD itu angggota NU

    Wakil Presiden Itu NU

    Fahrul Rozi - MENAG itu anggota dri jawa barat

    Ida Fauziyah juga NU..

    jangan kecewa berlebihan segala ente pakai untuk menjustifikasi Presiden

    ReplyDelete
  38. Hanya bisa tertawa dan tersenyum melihat membaca berita ini. Wkwkwkwkwkwkwkwkkwjwjwjwjwjwwjjwwj

    ReplyDelete
  39. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  40. Tergantung niat awalnya mendukung capres. Jika niatnya jabatan? Ya ahirnya kekecewaan.
    Dalam pengamatan saya sepertinya jokowi bukan kwalat tapi kapok, berapa kali mempercayai kader NU malah nyangkut dipenyidik KPK.
    kalaupun ada tokoh NU yg dipercayainya sekarang pastinya basicnya bukan dari maniak agama, tetapi benar benar dari ilmuan umum yang kompeten misal mahfud MD, fauziah. Fahrul Rozi

    ReplyDelete
  41. Yg bilang bgtu itu kader NU yg ngga jelas... NU ngga ngajari hal2 bgtu...
    Jika ikhlas membantu ya jgn mengharap sesuatu, berharaplah hta kpd Allah SWT.
    lagi pula itu sdh tugas NU... jadi yg kecewa itu hya si ridwan.

    Ingat pesan Gus Dur...masio mati di lakoni...

    ReplyDelete
  42. Yaa jabbar Yaa Qohhar ,,,biarkan mereka yang selalu menjelek kan NU akan hancur se hancur hancurnya.

    ReplyDelete
  43. Saya rasa berita ini tidak layak di taruk, dimana antara judul berita dan isi berita ada ketidak sesuaian. Mohon, untuk memberikan berita yg baik, bukan yang mempropaganda seperti ini. Jangan hanya atas nama kabarislam yg dijadikan simbol, tp isinya juga yg menerapkan nilai islam yg baik, seperti isi dari berita tersebut.

    ReplyDelete
  44. ko pamrih juga ��

    ReplyDelete
  45. pak mahfud MD itu muhammadiyah yaaa??

    ReplyDelete
  46. Kurang apalagi? Presidennya dari NU. Wakilnya NU. Menhannya NU (iya kan? Waktu itu Prabowo dijadikan kader NU)

    Jangan sampai apa yang sudh diperbuat NU kemudian hanya dicap sebagai AKSI PAMRIH, bukan sebagai AKSI CINTA TANAH AIR

    ReplyDelete
  47. HOAX
    INI PERLU SY UTARAKAN
    JD JNG KAGETAN
    BIASA AJA
    SEMANGAAAT

    ReplyDelete
  48. Susah sangat jelas kalo NU struktural itu haus jabatan. Bahkan dari pengangkatan pak Maaruf kemarin yg menggantikan pak Mahfud MD, yang mana beliau sebenarnya ditunjuk pak jokowi sebagai cawapres terpaksa diganti karena tekanan. Yang ribut2 jg orang2 struktural toh? Apakah statement "kalo gak NU PASTI KACAU" masih dipake di negara pancasila ini? Jangan rasis lah. Yang baik itu bukan cm NU.

    ReplyDelete